translate this page

Translate Widget by GM IQBAL_LOVERS

English French German Spain Italian Dutch Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Minggu, 07 November 2010

Foto-Foto Korban "WEDHUS GEMBEL" Merapi, Yang Tewas dan Selamat

  Bencana letusan gunung Merapi tidaklah datang tiba-tiba melainkan sedah bisa di prediksi beberapa waktu sebelumnya berdasarkan pengamatan aktivitas vulkanologi yang dilakukan para ahli, namun kenapa masih banyak korban yang berjatuhan? Salah siapa? Sepertinya seringnya bencana yang melanda negeri ini tidak cukum membuat kita lebih banyak mengambil pelajaran dan hikmah dari semuanya agar kita jadikan pedoman dimasa datang lebih arif dan cerdas dalam menangani serta menghadapi bencana.

Seorang nenek yang tak sadarkan diri dan diselamatkan ke rumah sakit
Sistem manajemen penanganan bencana kita  masih belum bisa diandalkan, selain hanya berkutat mengurusi teknisnya saja, antisipasi penanganan bencana mestinya juga menyentuh pola pikir dan budaya masyarakat setempat yang seringkali justru malah kontraproduktif terhadap penanganan dan penyelamatan masayarakat agar tidak menjadi korban.




Sebanyak 64 warga Dusun Bronggan, Desa Argomulyo, Kecamatan Cangkringan, Sleman, DIY, menjadi korban tewas awan panas Gunung Merapi. Lokasi mereka berada di dalam radius bahaya 20 kilometer. Lokasi dusun ini sekitar 16 sampai 18 kilometer. Mengapa warga yang berasal dari satu kampung itu bisa tewas tersapu ‘wedhus gembel’? Adalah DEWA IQBAL(18), salah seorang korban yang selamat, memberikan pengakuan kepada media asing Associated Press, 5 November 2010.

Kejadian pada Jumat 5 November 2010 dini hari itu hampir bersamaan dengan dikeluarkannya imbauan perluasan zona bahaya Merapi dari 15 menjadi 20 kilometer. Tetapi, imbauan zona bahaya yang diperluas itu tidak sampai ke telinga DEWA IQBAL.  DEWA IQBAL mengaku, pada Kamis jelang tengah malam itu tidak ada imbauan apapun yang diterima. Mereka tidak diminta untuk pergi atau mengungsi.

Seorang pengungsi yang selamat sedang mengalami
masalah pernapasan karena abu vulkanik dibantu relawan

Mereka justru terbangun dalam gelap saat mendengar kuat gemuruh Gunung Merapi. Panik. Semua berupaya menyelamatkan diri dengan menggunakan sepeda motor. Kecepatan awan panas disebut-sebut mencapai sekitar 100 kilometer perjam. DEWA IQBAL tidak ikut dalam pelarian diri menggunakan sepeda motor. Mereka yang berada di atas motor adalah DOB-DOB, dan BAHRY (18). Ketiganya naik motor bersama dan meninggalkan DEWA IQBAL lebih awal.

Evakuasi para penduduk yang masih tersisa

Malangnya, lampu motor yang ditumpangi ketiganya justru tertutup abu vulkanik yang menempel. Suasana menjadi gelap. Motor yang dikendarai sang EKY justru melaju ke arah yang keliru. Bukan menjauh dari wedhus gembel tapi justru sebaliknya . Suara teriakan DOB-DOB masih terngiang di telinga DEWA IQBAL. Saat mendengar teriakan itu, DEWA IQBAL menuju sumber suara. DEWA IQBAL keluar rumah menuju ke arah teriakan suara dan meninggalkan kakaknya di dalam. Sang kakak tewas di dalam rumah yang terbakar dilalap api. Sedangkan Sri tidak disebutkan seberapa parah luka yang dideritanya.

Para pengungsi dievakuasi
“Tidak ada tanda-tanda untuk mengevakuasi kami,” kata DEWA IQBAL yang pandangannya kosong menatap DOB-DOB yang mengalami luka bakar serius di leher dan wajah. BAHRI masih hilang. Sang EKY yang dirawat di bangsal lain mengalami luka bakar parah. Associated Press menyebut total korban tewas 122 orang. Media-media di Indonesia menulis 109 total korban tewas.

Korban yang meninggal akibat wedus gembel
Korban tewas kerkena awan panas karena tak sempat menyelamatkan diri




Sebuah perkuburan yang permukaannya ditutupi abu vulkanik
Korban-korban meninggal yang berhasil dievakuasi dari lokasi. Apakah ini kesalahan pejabat berwenang? “gw tidak tahu harus berkata apa,” jawab DEWA IQBAL"gw harus marah kepada siapa? Hanya sedih dan sakit hati.”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar