translate this page

Translate Widget by GM IQBAL_LOVERS

English French German Spain Italian Dutch Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sabtu, 19 Maret 2011

7 Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Einstein

Anda mengetahui rambutnya, rasa humornya yang konyol. Anda tahu hubungan antara energi, massa, dan cahaya. Dan Anda setidaknya mengetahui soal relativitas benar-benar berarti. Tapi, ada individu yang sangat kompleks di balik kumis lebat itu.
Albert Einstein lahir di Ulm, Jerman, pada 14 Maret 1879. Ayahnya adalah seorang insinyur listrik dan pendiri Elektrotechnische Fabrik J. Einstein & Cie. Arah hidup Einstein telah berubah sejak awal ketika ayahnya menunjukkan kompas, membawanya ke jalan penemuan yang pada akhirnya akan membentuk kembali dunia ilmiah.

Einstein putus sekolah, mendaftar di Zurich Polytechnic, mengajar di beberapa Universitas di Eropa, dan akhirnya melarikan diri ke Amerika Serikat dari Jerman setelah pengangkatan Adolf Hitler sebagai kanselir. Pada tahun 1939, Einstein menulis surat kepada Franklin D. Roosevelt, memperingatkan presiden bahwa mungkin Nazi mengembangkan bom nuklir dan menyarankan AS mencoba untuk mengalahkan mereka.

Pada tahun 1955, Einstein meninggal di negara angkatnya setelah dirawat di rumah sakit karena penyakit aneurisma aorta perut.

Tapi bagaimana dengan kehidupan cinta Einstein, aspirasi politiknya, dan pemikirannya tentang ulang tahun? Dan apa sebenarnya yang terjadi dengan otaknya setelah dia meninggal? Berikut jawabannya.

1. Lahir dengan Kepala Besar

Einstein lahir dengan kepala besar yang umumnya cacat. Bahkan, begitu besarnya sehingga dokter khawatir dia mungkin menghadapi masalah mental. Kekhawatiran ini hadir di sebagian besar masa kecilnya, sehingga dia berbicara perlahan-lahan sampai sekitar usia sembilan (ada desas-desus bahwa Einstein tidak berbicara sama sekali sampai usia empat).

2. Diminta untuk Menjadi Presiden Kedua Israel

Ketika presiden pertama Israel, Chaim Weizmann, meninggal pada tahun 1952, perdana menteri negara itu menawarkan pekerjaan itu pada Einstein. Dia akhirnya menolak posisi itu dengan menyatakan menyesal atas "kurangnya bakat alami dan pengalaman untuk menangani orang dengan baik dan untuk menjalankan fungsi resmi."

3. Otak Diawetkan dan Menjalani Petualangan  Lucu

Einstein meninggal pada tahun 1955, pada usia 76. Ia menolak operasi, dengan mengatakan pada dokter, "Saya ingin pergi saat saya inginkan. Adalah hambar untuk memperpanjang hidup secara artifisial. Saya telah melakukan tugas saya, sekarang saatnya untuk pergi, saya akan melakukannya dengan elegan.." Tujuh jam setelah kematiannya, otak ilmuwan itu dipindahkan untuk pengawetan selama otopsi, oleh pemeriksa Thomas Harvery, tanpa persetujuan dari keluarganya.

Harvey, yang melarikan diri dengan otak Einstein, kehilangan pekerjaannya. Ia mengambil otak itu dan membawanya saat pindah ke Wichita, Kansas, di mana ia berteman dengan William Burroughs. Lalu ia membawanya lagi saat perjalanan kembali ke Princeton, New Jersey. Pada tahun 1997, Harvey dan otak itu melakukan perjalanan kembali ke California untuk menyerahkannya ke cucu Einstein. Namun, cucu Einstein menolaknya, dan Harvey sengaja meninggalkannya di rumah itu.

Pada akhirnya, otak itu menemukan rumah baru di laboratorium Princeton di mana ia pertama kali dikeluarkan dari tengkorak ilmuwan besar itu.

4. Putri Haram

Mungkin karena aksen atau rambut dan rasa humornya, Einstein cukup digilai cewek pada zamannya. Pada tahun 1896, ia berteman dengan Mileva Mari, salah satu wanita pertama yang mempelajari fisika di Eropa. Hubungan itu segera berkembang menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda, dan pada 1901, Mari mengandung anak Einstein. Putrinya, Lieserl, lahir tahun 1902, setahun sebelum keduanya menikah. Tidak ada yang tahu pasti apa yang terjadi pada putrinya. Dia mungkin telah diserahkan untuk diadopsi atau meninggal pada tahun 1903.

5. Kata Terakhir Misterius

Sebelum Einstein meninggal dalam tidurnya, Einstein mengucapkan kata-kata terakhirnya pada perawat Jerman. Sayangnya, perawat itu tidak mengerti bahasanya, sehingga kata-kata itu hilang selamanya. Pada saat kematiannya, fisikawan itu sedang menulis sepotong kalimat, yang berakhir tiba-tiba, "Nafsu politik, sekali mereka telah menyebar ke dalam api, meminta korban mereka ..."

6. Perempuan dan Perang

Pemikiran Einstein tentang perempuan di militer? Sederhana. Mengirimnya ke garis depan - itu akan membingungkan lawan. Dari esainya tahun 1931, The World As I See It, "Menurut pendapat saya, wanita patriotik harus dikirim ke depan dalam perang berikutnya, bukan laki-laki. Itu setidaknya akan menjadi hal baru di dalam kondisi kebingungan tak terbatas ini, dan selain itu - mengapa tidak seharusnya perasaan heroik itu menemukan yang lebih indah daripada menyerang terhadap warga sipil tak berdaya?"

7. Tidak Bisa Mengingat Ulang Tahun

Orang terpandai di dunia itu tidak bisa diganggu dengan hal-hal sepele seperti membawa payung atau mengubah pakaiannya. Einstein terkenal memiliki ingatan yang mengerikan jika menyangkut hal-hal yang dianggapnya tidak penting, segala hal hingga soal ulang tahun. Suatu saat ia pernah menulis surat kepada istrinya Mari, "ucapan selamat yang terlambat atas ulang tahun Anda kemarin, yang saya lupa sekali lagi."

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar